Proyek gas Sakahlin - Shell
Proyek gas Sakahlin - Shell

PRESIDEN Vladimir Putin telah mengeluarkan sebuah dekrit yang mengambil kendali penuh atas proyek gas dan minyak Sakhalin-2 di timur jauh Rusia, sebuah langkah yang bisa memaksa keluar Shell dan investor Jepang.

Perintah tersebut, yang ditandatangani untuk menciptakan perusahaan baru dalam mengambil alih semua hak dan kewajiban Sakhalin Energy Investment Co, di mana Shell (SHEL.L) dan dua perusahaan perdagangan Jepang Mitsui dan Mitsubishi memegang saham sedikit di bawah 50%.

Dekrit lima halaman, yang mengikuti sanksi Barat yang dikenakan pada Moskow atas invasinya ke Ukraina, menunjukkan Kremlin sekarang akan memutuskan apakah mitra asing dapat tinggal.

Gazprom yang dikelola negara (GAZP.MM) sudah memiliki 50% plus satu saham di Sakhalin-2, yang menyumbang sekitar 4% dari produksi gas alam cair (LNG) dunia.

Langkah tersebut mengancam dan akan meresahkan pasar LNG yang sudah ketat, meskipun Moskow mengatakan tidak melihat alasan untuk menghentikan pengiriman Sakhalin-2. 

Jepang mengimpor 10% LNG setiap tahun dari Rusia, terutama berdasarkan kontrak jangka panjang dari Sakhalin-2. Tindakan itu juga menimbulkan risiko yang dihadapi perusahaan-perusahaan Barat yang masih berada di Rusia.

“Dekrit Rusia secara efektif mengambil alih saham asing di Perusahaan Investasi Energi Sakhalin, menandai eskalasi lebih lanjut dalam ketegangan yang sedang berlangsung,” kata Lucy Cullen, analis utama dari konsultan Wood Mackenzie.

Banyak perusahaan Barat telah berkemas, sementara yang lain mengatakan mereka akan berhenti, Sementara itu Moskow telah menyiapkan undang-undang, yang diharapkan segera disahkan, untuk memungkinkan negara menyita aset perusahaan-perusahaan Barat yang memutuskan untuk pergi.

Shell, yang telah menghapus nilai aset Rusianya, beberapa bulan lalu menjelaskan bahwa pihaknya bermaksud untuk keluar dari Sakhalin-2 dan telah melakukan pembicaraan dengan pembeli potensial. 

Salah satu sumber mengatakan Shell yakin ada resiko Rusia akan menasionalisasi aset asing, sementara Putin telah berulang kali mengatakan Moskow akan membalas Amerika Serikat dan sekutunya karena membekukan aset Rusia dan sanksi lainnya.

Sakhalin-2, di mana Shell memiliki 27,5% dikurangi satu saham, adalah salah satu proyek LNG terbesar di dunia dengan produksi 12 juta ton. Kargonya sebagian besar menuju ke Jepang, Korea Selatan, Cina, India, dan negara-negara Asia lainnya.

Membuat persiapan

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Rusia tidak melihat alasan untuk menghentikan pengiriman LNG dari Sakhalin-2 dan mengatakan masa depan proyek atau investasi lain akan ditentukan secara kasus per kasus.

Jepang, yang sangat bergantung pada energi impor, mengatakan tidak akan melepaskan kepentingannya di Sakhalin-2, di mana Mitsui Jepang memiliki 12,5% saham dan Mitsubishi memegang 10%.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan bahwa keputusan Rusia tidak akan segera menghentikan impor LNG, sementara Menteri Perindustrian Jepang Koichi Hagiuda mengatakan pemerintah tidak menganggap keputusan tersebut sebagai permintaan.

“Keputusan itu tidak berarti bahwa impor LNG Jepang akan tidak terjadi, tetapi perlu untuk mengambil¬† tindakan sebagai persiapan untuk keadaan yang tidak terduga,” kata Hagiuda kepada wartawan.

Jepang memiliki 2-3 minggu stok LNG yang dipegang oleh utilitas dan pemasok gas kota dan Hagiuda telah meminta AS dan Australia sebagai pemasok alternatif.

Menurut dekrit tersebut, Gazprom mempertahankan sahamnya tetapi yang lain harus meminta saham kepada pemerintah Rusia di perusahaan baru dalam jangka waktu satu bulan.

Lalu pemerintah Rusia akan memutuskan apakah akan menyetujui permintaan-permintaan tersebut.

Seorang juru bicara Mitsubishi mengatakan perusahaan sedang berdiskusi dengan mitra di Sakhalin dan pemerintah Jepang tentang bagaimana menanggapi keputusan tersebut. Namun Mitsui belum berkomentar.

Kondisi Saham Mitsui & Co (8031.T) dan Mitsubishi Corp (8058.T) turun lebih dari 5% pada hari Jumat. Sedangkan saham Shell naik tipis.

Kepala Eksekutif Shell, Ben van Beurden mengatakan pada hari Rabu bahwa perusahaan itu “membuat kemajuan yang baik” dalam rencananya untuk keluar dari usaha patungan Sakhalin Energy tanpa memberikan rincian apa pun.

Salah satu sumber telah mengatakan kepada Reuters pada bulan Mei, Shell sedang dalam pembicaraan dengan konsorsium India untuk menjual sahamnya.

Produksi LNG Rusia dari proyek-proyek seperti Sakhalin-2 kemungkinan akan menderita karena kehilangan para ahli tenaga asing dan suku cadang, kata Saul Kavonic, kepala Riset Energi dan Sumber Daya Terpadu di Credit Suisse. “Ini akan memperketat pasar LNG dekade ini,” katanya. [S21]