Ragunan Perpanjang Masa Penutupan, Perawatan Binatang Tetap Diperhatikan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan kunjungi Taman Margasatwa Ragunan/RMOL

Koran Sulindo – Taman Margasatwa Ragunan memperpanjang masa penutupan untuk mencegah penyebaran virus corona hingga 23 April 2020. Meski ditutup, pengelola tetap melakukan pemeliharaan perawatan terhadap fasilitas maupun satwa secara normal.

“Operasional Kebun Binatang tetap berjalan seperti biasa, petugas yang menangani satwa, kebersihan dan keamanan tetap masuk secara bergiliran,” kata Kepala Satuan Pelaksana Promosi Taman Margasatwa Ragunan, Ketut Widarsana saat dihubungi wartawan, Rabu (15/4).

Selama PSBB, pihaknya telah memberlakukan bekerja dari rumah untuk karyawananya, tetapi untuk petugas seperti kebersihan, perawat satwa, tenaga medis dan keamanan tetap masuk dengan cara bergiliran.

Hal ini diterapkan guna memastikan satwa-satwa koleksi Kebun Binatang milik Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tersebut tetap terawat dengan baik. “Kita juga punya tim medis khusus yang mengecek kesehatan satwa rutin setiap hari berkeliling dan memberikan laporan,” katanya.

Selain memantau kesehatan dan pasokan makanan mencukupi, petugas kebersihan juga dikerahkan untuk secara rutin membersihkan kandang satwa menggunakan karbol dan juga cairan disinfektan.

Penyemprotan disinfektan tidak hanya dilakukan untuk kandang tetapi juga area luar dan air dalam Kebun Binatang Ragunan, seperti area parkir, area bermain dan area pengunjung dan lainnya.

“Untuk saat ini pembersihan kandang dilakukan setiap hari, disikat dengan karbol dan disikat juga setiap harinya,” kata Ketut.

Pada Senin (13/4) lalu, Kebun Binatang Ragunan mendapat kunjungan dari Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan yang mengecek kondisi satwa serta perawatan yang dilakukan.

Selain itu, Anies juga berkesempatan memberikan nama untuk bayi jerapah koleksi Kebun Binatang Ragunan yang lahir 2,5 bulan sebelum virus corona mewabah.

Bayi jerapah asal kebun binatang Australia tersebut diberi nama “Julang” yang artinya supaya tumbuh tinggi menjulang seperti kedua orang tuanya Dirga dan Ayuri.

“Pak Gubernur sekalian menginspeksi semua fasilitas perawat sesuai SOP memastikan satwa sehat,” kata Ketut.

Badan Layanan Umum Milik Daerah itu tutup sejak 14 Maret 2020 sesuai instruksi Gubernur DKI Jakarta terkait pencegahan dan penanganan virus corona.

Saat ini jumlah koleksi satwa di Taman Margasatwa Ragunan tercatat sekitar 2.100 ekor lebih yang berasal dari berbagai jenis satwa baik dari ukuran kecil sampai besar, dari reptil hingga mamalia semua jenis lengkap ada di kebun binatang tersebut. [WIS]