Leimena

Koran Sulindo – Siapakah politisi paling jujur di mata Bung Karno? Dalam buku Cindy Adams, Bung Karno: Penyambung Lidah Rakyat Indonesia, Bung Karno mengatakan bahwa Johannes Leimena adalah seorang yang paling jujur yang pernah ia temui. Bung Karno juga selalu memanggil Leimena dengan panggilan ‘Domine’, yang artinya pendeta. Panggilan ini kan secara tersirat membuktikan kepercayaan Bung Karno. Ini terbukti, Bung Karno tujuh kali mengangkat Leimena sebagai pejabat presiden setiap kali Bung Karno melawat ke luar negeri.

Pendapat Bung Karno itu tidaklah berlebihan. Politik, dalam pandangan Leimena, pertama-tama bukanlah sebagai alat kekuasaan, tapi sebagai suatu etika untuk melayani. Jadi, tak heran bila Leimena dikenal sebagai politisi jujur dan berintegritas.

Meski begitu, di saat-saat tertentu Leimena juga menganjurkan untuk “berbohong”. Seperti dituturkan Sabam Sirait– politisi yang pernah sangat dekat dengannya– Leimena mengartikan “berbohong” dalam kaitan itu sebagai “menunda menyatakan kebenaran”. Kebenaran tetap harus disampaikan kepada publik, tapi tidak harus saat itu juga.

“Tidak semua yang kita tahu harus kita tulis atau katakan. Karena kalau kita tulis atau katakan, mungkin maksud kita berbuat baik: agar rakyat tahu, agar rakyat menjadi pintar. Tapi kebenaran itu punya akibat lain juga, kemungkinan akan menyebabkan perpecahan bangsa dan rakyat,” kata Leimena, seperti dituturkan Sabam Sirait.

Jadi, ada saatnya kebenaran itu jika disampaikan suatu waktu, ia tidak akan menguntungkan atau merugikan kepentingan negara yang lebih luas.

Johannes Leimena lahir di Ambon, Maluku, 6 Maret 1905. Dalam usia belia, di tahun 1914, Leimena hijrah ke Batavia (Jakarta) untuk meneruskan studinya di Europeesch Lagere School (ELS) selama beberapa bulan, lalu pindah ke sekolah menengah Paul Krugerschool. Ia kemudian melanjutkan pendidikannya ke MULO Kristen. Setamat dari MULO, ia menempuh pendidikan kedokterannya STOVIA (School Tot Opleiding Van Indische Artsen) — cikal bakal Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Selama masa mahasiswanya di STOVIA, Leimena aktif dalam organisasi mahasiswa Maluku, Jong Ambon (didirikan tahun 1917), danVereeniging Ambonsche Studenten (VAS, 1924). Kegiatan organisasi itu menyangkut juga politik. Wawasan politik pergerakan diperolehnya dalam organisasi kedaerahan itu. Sebagai aktivis Jong Ambon, Leimena ikut mempersiapkan Kongres Pemuda Indonesia, 28 Oktober 1928, yang menghasilkan Sumpah Pemuda. Sejak momen itulah Leimena tertarik untuk terlibat lebih jauh dalam pergerakan nasional kebangsaan.

Leimena/leimenainstitute.org
Leimena/leimenainstitute.org

Salah satu tulisan Leimena di masa pergerakan kebangsaan (di majalah Zaman Baroe, edisi tahun 1928), membicarakan hubungan antara gerakan pemuda Kristen dengan nasionalisme. Jalan pemikiran Leimena sebagai berikut: “Nasionalisme bersumber pada keadilan yang sama diperjuangkan bangsa-bangsa. Perkembangan pada bangsa-bangsa Asia seperti Cina, Jepang, India menunjukan pentingnya pengaruh Kristen. Diantara tokoh-tokoh nasional mereka terdapat orang-orang Kristen. Itu suatu petunjuk supaya juga di Indonesia orang-orang Kristen mengambil bahagian dalam memajukan bangsa.”

Leimena juga mencatat sejumlah tantangan bagi perwujudan suatu gerakan pemuda dalam ideal itu. Salah satu hambatan yang cukup berat adalah yang disebutnya naluri kebangsaan (nationaal instinct), yaitu sikap nasionalisme yang sempit dan tertutup bagi bangsa sendiri sehubungan dengan kenyataan bahwa dalam pergerakan pemuda Kristen bergabung juga orang-orang asing. Ia membedakan antara kebangsaan yang berwawasan sempit itu dengan kebangsaan tulen, yang adalah karunia Allah. Kebangsaan tulen mengarahkan pemuda Kristen pada pengabdian, sedangkan naluri kebangsan membingungkan orang.

Lebih lanjut Leimena menekankan pentingnya agama bagi pembentukan moral dan budi pekerti, sebab perjuangan bangsa tidak hanya memerlukan orang yang berkepandaian, melainkan juga orang yang beragama dan bersopan santun. Suatu bangsa yang tinggi kemajuan teknologinya tetapi tidak memiliki orang-orang yang berbudi maka tergolong bangsa yang miskin. Ia menempatkan agama di atas kebangsaan dalam arti kesungguhan beriman akan memperbesar pengabdian.

Leimena menulis:  “Tiap orang misti nasionalis, tjelaka besar kalau orang tidak nasionalis. Kalau kamoe bertjampoer dengan bangsa lain, dengan kemadjoean lain, tjampoerkanlah kemadjoeanmu dengan jang lain itoe, koetip baiknja; Tetapi djangan lepaskan milikmoe, pegang, didik dengan baik. Tinggikan kebangsaanmu, rasa harga dirimoe dan rasa bahwa kamoe dapat. Tetapi djanganlah itoe mendjadi agamamoe.”

Mendirikan Parkindo dan Puskesmas

Pada tahun 1945, Leimena ikut serta dalam pembentukan Partai Kristen Indonesia (Parkindo). Di tahun 1950, ia terpilih sebagai ketua umumnya dan memegang jabatan itu hingga tahun 1957. Selain di Parkindo, pada tahun 1950, Leimena juga berperan dalam pembentukan Dewan Gereja-Gereja di Indonesia (DGI, yang kini menjadi PGI). Di lembaga ini, Leimena terpilih sebagai wakil ketua yang membidangi komisi gereja dan negara.

Sejak proklamasi kemerdekaan itu pula, Leimena dekat dengan Bung Karno dan para pemimpin bangsa. Kalau melihat catatan sejarah, Leimena merupakan tokoh politik yang paling sering menjabat sebagai menteri di kabinet pemerintahan Indonesia. Bahkan, ia tercatat sebagai satu-satunya menteri yang menjabat selama 21 tahun berturut-turut tanpa terputus. Dalam menjalankan tugasnya sebagai menteri, Leimena masuk dalam 18 kabinet yang berbeda, sejak Kabinet Sjahrir II (1946) sampai Kabinet Dwikora II (1966)– sebagai Menteri Kesehatan, Menteri Sosial, dan Wakil Perdana Menteri (Waperdam). Sebagai Wakil Perdana Menteri, ia pernah menjadi Penjabat Presiden RI ketika Bung Karno melawat ke luar negeri.

Leimena juga menyandang pangkat Laksamana Madya (titular) di TNI Angkatan Laut, ketika ia menjadi anggota dari Komando Operasi Tertinggi(KOTI) dalam rangka Trikora.

Meski berada di lingkaran dekat Presiden Soekarno, kalangan yang menentang Bung Karno dan Demokrasi Terpimpin tidak lantas memusuhi Leimena. Ini disebabkan mereka menghargai kejujuran Leimena. Kepada mereka yang menentang garis politiknya itu, Leimena selalu berkata: “Jangan lihat omonganku, tapi lihatlah perbuatanku”.

Sebagai pejabat negara, Leimena selalu memikirkan kepentingan rakyat kecil. Salah satu karya monumentalnya saat menjadi Menteri Kesehatan adalah Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas). Kedekatannya dengan rakyat kecil dan berdasarkan apa yang dilihat sehari-hari ketika melakukan pelayanan kesehatan, Leimena melihat pentingnya pelayanan kesehatan yang dekat dengan rakyat. Dari sanalah gagasan puskesmas muncul, hingga masih ada sampai hari ini.

Tidak Dimusuhi Orde Baru

Pagi hari, setelah pecah Peristiwa Gerakan 30 September 1965, Leimena mendampingi Bung Karno di Pangkalan Udara Halim Perdanakusumah. Saat itu, Kolonel Sarwo Edhie, komandan RPKAD, sudah bersiap menyerbu kawasan Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma. Mendengar situasi itu, Leimena kemudian memberi nasehat agar Bung Karno menyingkir ke Istana Negara di Bogor. Nasehat Leimena itu akhirnya dituruti Bung Karno.

Awalnya, seperti dijelaskan Leimena kepada Sabam Sirait, malam sebelumnya terjadi upaya penculikan sejumlah perwira tinggi TNI, termasuk Jenderal A.H. Nasution. Leimena juga menjelaskan spekulasi tentang siapa yang bertanggung jawab terhadap upaya penculikan tersebut. “Tapi, situasi sudah bisa diatasi Bung Karno,” kata Leimena.

Ketika bertemu Sabam Sirait sore hari, 1 Oktober 1965,  mungkin saja Leimena merasa situasi bisa diatasi Bung Karno. Tapi, hari-hari berikutnya situasi politik justru tak bisa lagi dikendalikan Bung Karno dan para pengikutnya. Pelahan tapi pasti kekuasaan Bung Karno digerogoti para lawan politiknya. Dan, sejarah membuktikan, beberapa tahun kemudian Bung Karno jatuh dari kursi kekuasaannya.

Meski menjadi pejabat di masa pemerintahan Presiden Soekarno, rejim Orde Baru tak “memusuhi” Leimena. Malah, Leimena yang mengundurkan diri dari posisinya sebagai menteri ketika Orde Baru mulai berdiri. Presiden Soeharto kemudian memberi kepercayaan kepada Leimena untuk menjadi anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA) hingga tahun 1973.

Pensiun dari DPA, ia semakin intens melibatkan diri di lembaga-lembaga Kristen yang pernah ikut dibesarkannya, seperti Parkindo dan Dewan Gereja Indonesia (DGI). Ketika Parkindo berfusi dalam Partai Demokrasi Indonesia (PDI), Leimena masuk dalam jajaran anggota Dewan Pertimbangan Pusat PDI. Ketika proses fusi PDI, Leimena tak banyak terlibat. Ia hanya menjadi semacam penasehat saja. Sabam Sirait—yang saat itu menjabat Sekjen Parkindo– dan beberapa pengurus inti Parkindo yang ditugaskan mengawal proses fusi tersebut.

Johannes Leimena meninggal dunia di Jakarta, 29 Maret 1977, di usia 72 tahun. [Satyadarma]