Paksa Copot Kain Hitam, Demo di KPK Berujung Ricuh

Paksa Copot Kain Hitam, Demo di KPK Berujung Ricuh

Koran Sulindo – Sekelompok massa yang tergabung dalam Himpunan Aktivis Indonesia serta Aliansi Mahasiswa dan Pemuda Relawan NKRI menggelar aksi demonstrasi di Depan Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Jumat (13/9) berujung ricuh.

Berdasarkan pantauan dilokasi, aksi itu semula merupakan rangkaian konvoi damai dan orasi meminta agar DPR melakukan revisi UU KPK.

Massa juga meminta agar Wakil Ketua Saut Situmorang dan Wadah Pegawai (WP) menarik pernyataannya terkait dengan adanya dugaan pelanggaran kode etik yang dilakukan oleh Irjen Firli Bahuri. Mengingat, DPR sudah memutuskan Firli Bahuri sebagai Ketua KPK.

“Saut Situmorang dan WP KPK menarik kembali pernyataan Firli soal melanggar kode etik berat,” kata Koordinator aksi Asip Irama di depan Gedung KPK.

Massa juga memaksa untuk Saut Situmorang dan WP KPK agar meminta maaf kepada Firli Bahuri terkait pelanggaran kode etik. Mereka juga meminta internal lembaga antirasuah untuk melakukan evaluasi internal kedepannya.

“Kami meminta pimpinan mencopot Saut Situmorang atau segera mundur sebagai pimpinan KPK,” kata Asip.

Adapun bentrokan yang terjadi bermula ketika, massa mencoba masuk ke dalam Gedung KPK dengan tujuan untuk bertemu pimpinan KPK dan mencopot kain hitam di lambang atau logo KPK. Namun upaya massa dihalangi oleh aparat kepolisian.

“Kami meminta untuk bertemu dengan Pimpinan KPK dan akan mencopot kain hitam di logo KPK,” kata salah seorang orator aksi di atas mobil komando.

Sebelumnya, perwakilan aparat kepolisian sempat melakukan negosiasi dengan perwakilan pegawai KPK. Namun pegawai KPK menolak kain hitam dicopot dari logo KPK.

Kain hitam itu merupakan bagian aksi #SAVEKPK beberapa waktu lalu yang digelar pegawai dan pimpinan KPK sebagai tanda bahwa KPK akan dilanda kegelapan apabila KPK dipimpin oleh orang yang bermasalah dan revisi Undang-undang tentang KPK yang bermasalah dilanjutkan.

Saat negosiasi itu, secara tiba-tiba ada satu orang dari massa yang masuk ke dalam gedung dan berhasil mencopot kain hitam tersebut. Bentrokan pun dimulai ketika polisi dan pegawai KPK ikut mengamankan satu orang pengunjuk rasa.

Massa yang tak terima dengan hal itupun langsung bereaksi. Mengingat, kawannya yang diamankan itu sempat terima jotosan dari oknum aparat dan pegawai.

Massa pun terus bertahan di depan Gedung KPK. Tak berselang lama, massa masih terus berusaha untuk masuk dengan tujuan bertemu pimpinan dan mencopot kain hitam.

Namun, upaya itu kembali gagal. Bentrokan kedua kembali terjadi. Kali ini, massa melakukan perlawanan dengan melemparkan batu dan pembatas jalan ke dalam Gedung KPK.

Dalam rangaian bentrokan ini, setidaknya ada dua orang dari pihak massa yang diamankan oleh kepolisian. Dari internal pegawai KPK pun sempat terpancing emosi dan langsung diamankan ke dalam gedung.

Belum diketahui, apakah dua orang massa itu ditahan atau sudah dilepaskan. Saat ini, massa sudah mulai tenang namun masih bertahan di depan Gedung KPK.[YMA]