Pemeriksaan penyakit cacar monyet atau monkeypox di Kongo - GettyImages
Pemeriksaan penyakit cacar monyet atau monkeypox di Kongo - GettyImages

Organisasi kesehatan dunia (WHO) melalui Direktur Jenderalnya Tedros Adhanom Ghebreyesus mengumumkan wabah cacar monyet atau Monkeypox menjadi keadaan darurat kesehatan global, pada Sabtu (23/7). Selanjutnya akan dibuka koordinasi lebih lanjut, membuka pendanaan dan upaya bersama untuk berkolaborasi dalam berbagi vaksin dan perawatan.

Pada tahun 2022 ini, WHO menyatakan ada lebih dari 16.000 kasus cacar monyet di lebih dari 75 negara, dan menyebabkan lima kematian di Afrika.

Virus ini yang menyebar melalui kontak dekat dan cenderung menyebabkan gejala seperti flu dan bercak kulit berisi nanah. Selain itu penyakit ini disebut telah menyebar terutama pada pria yang berhubungan seks dengan pria terinfeksi, hingga ke luar Afrika

Sejak awal Mei 2022, kasus monkeypox telah dilaporkan dari negara-negara yang tidak endemik, dan terus dilaporkan di beberapa negara endemik. Sebagian besar kasus yang dikonfirmasi dengan riwayat perjalanan melaporkan perjalanan ke negara-negara di Eropa dan Amerika Utara, daripada Afrika Barat atau Tengah di mana virus monkeypox endemik.

Ini adalah pertama kalinya ada banyak kasus dan klaster cacar monyet dilaporkan secara bersamaan di negara-negara dengan wilayah geografis yang sangat berbeda.

Melihat semakin luasnya penyebaran virus dan tingkat gejala yang semakin berat maka WHO menetapkan sebgai darurat kesehatan global. Pengumuman ini dimaksud agar mempermudah upaya pencegahan dan pembuatan vaksin khusus penyakit monkeypox.

Sebagian besar kasus yang dilaporkan sejauh ini telah diidentifikasi melalui kesehatan seksual atau layanan kesehatan lainnya di fasilitas perawatan kesehatan primer atau sekunder dan telah melibatkan terutama, tetapi tidak secara eksklusif, laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki.

WHO bekerja sama dengan otoritas kesehatan untuk mencegah penyebaran penyakit lebih lanjut dan mengeluarkan panduan untuk membantu negara-negara dalam pengawasan, pekerjaan laboratorium, perawatan klinis, pencegahan dan pengendalian infeksi, serta komunikasi risiko dan keterlibatan masyarakat untuk memberi tahu masyarakat yang berisiko dan masyarakat umum yang lebih luas tentang cacar monyet dan cara menjaga keamanan.

WHO juga bekerja sama dengan negara-negara di Afrika, lembaga regional, dan mitra teknis dan lembaga keuangan, untuk mendukung upaya meningkatkan diagnosis laboratorium, pengawasan penyakit, kesiapan dan tindakan tanggap untuk mencegah infeksi lebih lanjut.

Gambaran umum virus Monkeypox

Virus cacar monyet adalah orthopoxvirus yang menyebabkan penyakit dengan gejala yang mirip cacar. Ketika cacar telah diberantas pada tahun 1980, cacar monyet terus terjadi di negara-negara Afrika tengah dan barat. Dua clade yang berbeda diidentifikasi: clade Afrika barat dan clade Congo Basin, juga dikenal sebagai clade Afrika tengah.

Monkeypox adalah zoonosis: penyakit yang ditularkan dari hewan ke manusia. Kasus sering ditemukan di dekat hutan hujan tropis di mana terdapat hewan pembawa virus. Bukti infeksi virus monkeypox telah ditemukan pada hewan termasuk tupai, tikus rebus Gambia, dormice, berbagai spesies monyet dan lain-lain.

Penularan dari manusia ke manusia sangat terbatas, dengan rantai penularan terpanjang yang didokumentasikan adalah 6 generasi, yang berarti bahwa orang terakhir yang terinfeksi dalam rantai ini berjarak 6 mata rantai dari orang sakit yang asli.

Penyakit ini dapat ditularkan melalui kontak dengan cairan tubuh, lesi pada kulit atau pada permukaan mukosa internal, seperti di mulut atau tenggorokan, tetesan pernapasan dan benda-benda yang terkontaminasi.

Deteksi DNA virus dengan polymerase chain reaction (PCR) adalah tes laboratorium yang lebih disukai untuk monkeypox. Spesimen diagnostik terbaik adalah langsung dari ruam – kulit, cairan atau krusta, atau biopsi jika memungkinkan. Metode deteksi antigen dan antibodi mungkin tidak berguna karena tidak membedakan antara orthopoxvirus.