Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto/Koran Suluh Indonesia

Koran Sulindo – PDI Perjuangan menyambut kemenangan besar di Pilkada Sulawesi Utara (Sulut). Berdasarkan informasi yang masuk dan hitung cepat, kader yang diusung PDI Perjuangan menang di 7 daerah dari 8 wilayah yang menggelar Pilkada Serentak 2020.

Hal yang menarik dan menjadi sorotan khusus adalah, kader banteng beragama Konghucu, Andrei Angouw, meraih kemenangan di Pilkada Kota Manado. Menurut Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan, ini bukti Pancasila dan kebhinnekaan Indonesia dijalankan secara konsisten oleh partai.

“Partai lebih mengedepankan kualifikasi kader. Andrei Angouw terpilih karena sosok kader yang berproses dari bawah. Dia memenuhi kualifikasi pemimpin, dan Partai tidak membeda-bedakan latar belakang suku, status sosial, jenis kelamin dan agama. Semua warga negara adalah setara,” kata Hasto dalam keterangan resminya beberapa waktu lalu.

“Ibu Megawati selaku ketua umum juga menitipkan salam. Makase so bapilih. Torang cinta Sulawesi Utara. Torang samua basudara. (Terima Kasih telah memilih. Kita cinta Sulawesi Utara. Kita semua bersaudara,” kata Hasto.

Hasto mengatakan, PDI Perjuangan memperjuangkan prinsip kebhinekaan sesuai ajaran Bung Karno dan arahan Ketua Umum Megawati Soekarnoputri.

“Ibu Megawati selalu menegaskan bahwa PDI Perjuangan melihat setiap individu rakyat Indonesia yang menjadi calon pemimpin berdasarkan komitmen dan kemampuannya dalam menjalankan pemerintahan prorakyat. Karena setiap orang tak bisa memilih dia dilahirkan sebagai suku apa atau agamanya apa. Ketika api semangat nasionalismenya begitu kuat yang diwujudkan dalam komitmen serta visi pembangunannya, maka calon pemimpin demikian berhak untuk mrnjadi calon pemimpin daerah maupun nasional,” kata Hasto.

Hasto berpesan agar amanah warga Sulut dijaga dan tak terlena. Prestasi itu harus diwujudkan dengan bekerja dan memberikan yang terbaik untuk warga Sulut.  Hasto mengakui, koordinasi dengan Ketua DPD PDI Perjuangan Sulut Olly Dondokambey intensif jelang penyelenggaraan pilkada.

“Legitimasi kepemimpinan Pak Olly yang membawa kemajuan visioner di Sulut telah membangun kepercayaan publik sehingga kader PDI Perjuangan mendapatkan dukungan luas. Konsolidasi dengan Pemerintahan Pak Jokowi-KH Ma’ruf Amin akan semakin kuat karena banyaknya kader Partai yang dipilih rakyat,” kata Hasto.

Sementara itu, menanggapi hasil pilkada Sulut, Olly Dondokambey mengatakan soliditas partai jadi kunci kemenangan besar di Sulut.

“Kita tak lengah dan solid di mana-mana. Ini kemenangan bersama. Kerja bersama.

Tugas kita sekarang setelah penetapan pemenang oleh KPU bagaimana melanjutkan program pro rakyat,” kata Olly yang juga kembali meraih kursi gubernur.

Olly pun mengajak semua pihak menatap ke depan dan mengutamakan persatuan dan persaudaraan. Diharapkan, para calon kepala daerah yang menjadi pemenang tidak larut dalam euforia. Namun justru sebaliknya bersiap untuk bekerja keras melayani rakyat khususnya dalam menghadapi dampak pandemi. Baik dari sisi isu kesehatan maupun dampak ekonominya yang menyusahkan masyarakat.

“Kita semua harus siap bekerja bersama bergotong royong dalam melaksanakan arahan kebijakan pemerintah pusat maupun pemerintah provinsi,” kata Olly.

Berikut daftar kemenangan PDIP pada pilkada Sulut:

1. Provinsi Sulawesi Utara:
Olly Dondokambey (Ketua DPD Sulut dan Bendahara DPP PDI Perjuangan)-Steven O.E. Kando (Wakil Ketua DPD Sulut).

2. Minahasa Selatan:
Hi. Iskandar Kamaru (Ketua DPC Minahasa Selatan)-Deddy Abdul Hamid (Wakil Ketua DPC Minahasa Selatan).

3. Minahasa Utara:
Joune J.E. Ganda (Wakil Ketua DPD Sulut)-Kevin W. Lotulung (Wakil Ketua DPC Kota Bitung).

4. Kota Bitung:
r. Maurits Mantiri (Ketua DPC Kota Bitung)-Hengky Wonandar (Fungsuionaris).

5. Minahasa Selatan:
Franky D. Wongkar (Sekretaris DPD Sulut-Pdt. Petra Rembang (Non Parpol)

6. Kota Tomohon:
Caroll A. Senduk (Ketua DPC Kota Tomohon)-Wenny Lumentut (Gerindra)

7. Kota Manado:
Andrei Angouw (Bendahara DPD Sulut)-Dr. Richard M. Sualang (Ketua DPC Kota Manado). [CHA]