Pemerintah Tambah Lebih 800 Jabatan Baru untuk Perwira TNI

Pemerintah Tambah Lebih 800 Jabatan Baru untuk Perwira TNI

Ilustrasi/setkab.go.id

Koran Sulindo – Presiden Joko Widodo mengatakan pemerintah menambah 60 jabatan baru perwira tinggi TNI untuk meningkatkan profesionalisme dan peran prajurit.

“Pemerintah juga sedang melakukan harmonisasi rancangan Perpres tentang Organisasi TNI yang menambah lebih dari 450 posisi baru untuk perwira pangkat kolonel dan 300 lebih posisi baru untuk perwira tinggi TNI,” kata Presiden Jokowi, dalam amanatnya saat upacara Peringatan HUT Ke-74 TNI di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (5/10/2019), seperti dikutip antaranews.com.

Pemerintah juga akan menambah jumlah alat utama sistem senjata memenuhi target kekuatan pokok minimum tahap 2. Pemerintah juga terus berusaha untuk meningkatkan kesejahteraan dan fasilitas kerja untuk prajurit TNI.

“Anggaran pertahanan tahun 2019 yang Rp121 triliun akan dinaikkan menjadi lebih dari Rp131 triliun pada 2020. Pemerintah terus mengupayakan kredit perumahan untuk prajurit hingga jangka waktu 30 tahun dan akan meningkatkan tunjangan kinerja TNI menjadi 80 persen pada 2020,” katanya.

Menurut Jokowi, cita-cita sebagai negara dengan kekuatan ekonomi di dunia harus didukung dengan angkatan perang yang kuat.

Belanja pertahanan akan diarahkan sebagai investasi pertahanan dan memanfaatkan teknologi tinggi.

“Rencana strategis minimum ‘essential force’ tahap ketiga periode 2019-2024 segera difinalkan. Demikian pula rencana jangka panjang 100 tahun Indonesia merdeka,” kata Jokowi.

Usai upacara, Presiden turun dari podium dan bersalaman dengan Komandan Upacara serta menemui jajaran prajurit TNI yang berbaris di lapangan. [Didit Sidarta]